Mengapa Anime “Sangat” Jarang Memenangkan Penghargaan Oscar?





Maraknya anime movie dengan kualitas cukup mumpuni belangkangan ini membuat kita berharap bahwa tontonan kita ini mendapatkan posisi pada penghargaan tertinggi dalam kategori the best animation, namun sayangnya anime-anime seperti Your Name dan A Silent Voice yang terlihat lebih populer dibanding film-film animasi Barat seperti The Boss Baby,  sama sekati tidak mendapat nominasi di kategori Film Pendek maupun Animasi.

Jadi, mengapa anime tidak mendapatkan nominasi Oscar atau yang lebih baik memenagkannya?

The Academy Awards secara historis telah tahan terhadap ide film animasi yang dinominasikan untuk Oscar, terutama karena kurangnya film animasi yang diproduksi selama beberapa dekade pertama diselanggarakannya acara ini. Daripada menominasikan film-film animasi dalam kategori-kategori Oscar reguler, Oscar khusus disajikan kepada film-film animasi yang patut mendapat perhatian, seperti Snow White dan the Seven Dwarfs.

Namun semuanya berubah ketika kategori Fitur Animasi Terbaik diperkenalkan pada tahun 2001, dan ada banyak harapan bahwa ini akan menjadi percikan yang akan memberi sorotan pada karya-karya animasi, terutama karya animasi dari negara lain seperti Jepang. Tapi sejak tahun 2001, hanya ada satu film anime pemenang Oscar (Spirited Away pada 2002) dan hanya lima nominasi anime lainnya (Howl’s Moving Castle, The Wind Rises, The Tale of the Princess Kaguya, When Marnie Was There, dan The Red Turtle).

Rasa optimis untuk memengakan penghargaan oscar untuk anime tidak terwujud setelah tahun 2001, Semua harapan hancur ketika nominasi Oscar 2017 dan 2018 diumumkan, film-film anime yang diakui secara kritis dan sukses secara komersial seperti Your Name dan A Silent Voice kalah telak dari film-film animasi Barat.

The Academy Awards terkenal sangat sombong dalam hal bagaimana sebuah film dinominasikan dalam suatu kategori, tetapi ada beberapa alasan yang cukup jelas mengapa anime tidak menerima banyak pengakuan di penghargaan Oscar.

The Academy Awards didominasi oleh karya-karya Amerika

Oscar mampu memuaskan ekspetasi orang pada setiap pengumuman penghargaannaya, tetapi secara historis telah menjadi urusan yang didominasi oleh Amerika sejak acara ini berakar di Hollywood di mana ia didirikan hampir sembilan dekade lalu, sehingga mungkin tidak mengherankan bahwa mayoritas Pemenang dan nominasi Oscar adalah karya Amerika.

Meskipun film-film anime mendapat perhatian yang cukup besar dari penonton internasional, ada juga sesuatu yang terputus dari khalayak Amerika.

Casey Brienza, penulis “Manga in America: Penerbitan Buku Transnasional dan Domestikasi Komik Jepang,” mengatakan bahwa penghargaan Oscar secara historis merupakan peristiwa Amerika dan benturan budaya animasi Jepang dan Amerika mungkin memainkan peran dalam mengapa anime film tidak mendapatkan banyak perhatian dari Academy Award.

“Saya pikir Oscar adalah pesta Amerika dengan desain yang praktis, dan karya-karya non-Amerika pada umumnya kurang terwakili. Banyak yang harus diubah sebelum saya pikir anime akan memiliki kesempatan yang bagus untuk menjadi lebih baik di Academy Award. ”

Anime tidak selaras dengan selera pemilih Academy Award

Setiap nominasi Oscar diputuskan oleh anggota Academy of Motion Picture Arts dan ilmuan dalam bidang terkait, Ada lebih dari 6.000 anggota di Akademi, yang semuanya memiliki suara di mana film dinominasikan untuk Oscar setiap tahun. Sementara rincian daftar anggota Akademi adalah rahasia yang dijaga ketat, demografi yang terkenal melukiskan gambaran sinis mengapa film anime tidak mendapat banyak pengakuan di Oscar.

Dalam survei tahun 2014 yang dilakukan oleh LA Times, terungkap bahwa dari 6.028 pemilih Academy Award adalah: 94 persen berkulit putih, 76 persen adalah laki-laki, dan usia rata-rata pemilih adalah 63 tahun. Mengingat film anime umumnya menargetkan pemirsa yang lebih muda, membuktikan bahwa jenis film ini tidak menarik bagi kepekaan basis pemilih Akademi, terlepas dari kesuksesan box office di seluruh dunia.
Politik
Terlepas dari bagaimana Academy Awards mengakui film terbaik setiap tahun, di balik layar, ada banyak kejadian politik yang sedang berlangsung
Setiap tahun, studio film memulai sesuatu yang disebut “Oscar Campaign,” yang dirancang untuk mendapatkan penonton yang tepat di film yang tepat. Kampanye-kampanye ini bertujuan untuk mendapatkan perhatian sebanyak-banyaknya kepada film yang ditargetkan
Dengan demikian, tak perlu dikatakan lagi bahwa beberapa film hanya dinominasikan dengan pertimbangan di balik layar dan contoh yang baik adalah Spirited Away dari Studio Ghibli. Dalam bulan-bulan menjelang kemenangan besar Spirited Away di tahun 2002, film ini menerima perhatian positif yang luar biasa dari seorang tokoh Hollywood: Pixar CCO John Lasseter. Seorang anggota dewan Academy Awards dan penggemar Hayao Miyazaki, Lasseter memberikan rekomendasi cemerlang tentang Spirited Away kepada semua orang dan siapa pun selama musim Oscar 2002, yang akhirnya melihat film Studio Ghibli diakui secara kritis dan berhasil membawa pulang kemengan. Sejak itu, semua film anime yang dinominasikan untuk Best Animated Feature Oscar selalu dikaitkan dengan Studio Ghibli.
Faktor lain juga bisa saja karena kualitas film anime yang dikirim untuk pertimbangan Oscar tidak cukup baik, mungkin anime bisa kembali memenagkan penghargaan oscar di tangan sutradara terkenal seperti makoto shinkai yang sama sekali tidak mendapat nominasi untuk karya terakhirnya “your name” yang membuatnya tidak terlalu memusingkan penghargaan dan tetap fokus pada proyek selanjutnya




About Qira 79 Articles
Seorang makhluk yang memiliki obsesi terhadap anime dan cabang cabangnya, dan menumpahkan segala kesintingannya dengan menulis.